Wednesday, March 9, 2016

::GERHANA MATAHARI::



Assalamualaikum

Pagi tadi berlakunya gerhana matahari. asalnya cik suri tak perasan akan hal ini, tetapi kebetulan ketika dalam perjalanan pergi kerja, cahaya matahari betul menghadapan muka dan menyilaukan mata. ketika itu terlihat seperti bulatan yang ditindin oleh bulatan lain. matahari ketika itu kelihatn seperti bulan separa sabit. dan, baru terperasan yang hari ini akan terjadi gerhana matahari.

Mulut mengucap istighfar dan berzikir memuji Allah. hati berkata ya Allah, besar sungguh kejadian alam yang engkau pamerkan kepada hamba2mu yang kerdil ini. subhanaalah alhamdulillah allhuakbar. maha agung, maha suci allah dan pemilik alam semester.

Terkocoh-kocoh cik suri mengkhabarkan kepada rakan-rakan sekerja. mencari sesuatu yang gelap untuk melihat gerhana. membulat mata memandang matahari yang sebenar2nya memedihkan mata. begitu kesilapan kerana terlalu taksud akan gerhana sehingga lupa ada sesuatu yang perlu diteladani. allahuakbar, sungguhnya aku ini hamba-mu yang lalai.

Dari 'Aisyah r.a, Rasulullah s.a.w telah bersabda;

إِنَّ الشَّمْسَ وَالْقَمَرَ آيَتَانِ مِنْ آيَاتِ اللَّهِ ، لاَ يَنْخَسِفَانِ لِمَوْتِ أَحَدٍ وَلاَ لِحَيَاتِهِ ، فَإِذَا رَأَيْتُمْ ذَلِكَ فَادْعُوا اللَّهَ وَكَبِّرُوا ، وَصَلُّوا وَتَصَدَّقُوا

"Sesungguhnya matahari dan bulan adalah dua tanda di antara tanda-tanda kekuasaan Allah. gerhana ini tidak terjadi kerana kematian seseorang atau lahirnya seseorang. jika melihat akan hal ini maka berdoalah kepada Allah, bertakbirlah dan kerjakanlah solat dan bersedekah.: (hr. bukhari, no. 1044)

Begitulah kita manusia hina yang terlalu lalai dan lupa akan saranan dan sunnah junjungan Nabi Allah, Muhammad s.a.w. cik suri leka dan terlalu galak untuk mengambil detik-detik kejadian alam yang jarang berlaku. dipikiran tentang solat sunat khusuf (solat sunat gerhana) tetapi terbaca dalam artikel solat ini dilakukan berjemaah sedangkan cik suri seorang diri. jahilnya aku. 

Pada zaman Rasulullah, tatkala berlakunya gerhana maka bermundar-mandirlah Rasulullah s.a.w dalam keadaan gelisah, khuatir dan risau. kerisauan baginda s.a.w  kepada ummatnya. baginda riasau dengan persoalan adakah ummatnya tahu akan gerhana ini salah satu petanda berlakunya kiamat.setiap kali tibanya gerhana, baginda s.a.w akan segera mendirikan solat gerhana agar gerhana itu cepat-cepat berlalu kerana jika Allah s.w.t mengkehendaki menahan atau melanjutkan gerhana sehingga pada satu ketika yang DIA tetapkan kemudian DIA mengarahkan ia itu bumi, matahari atau bulan bergerak melawan dari kebiasaanya, maka berlakulah huru-hara ummat manusia kerana telah tertutupnya pintu taubat. itulah petanda besar berlakunya kiamat.


fenomena telur berdiri

ini adalah kerana keadaan kedudukan matahari, bulan dan bumi adalah sejajar dan tarikan graviti kuat. keadaan ini tidak mustahil kebolehan berlakunya perubahan graviti di mana matahari berubah arah dari terbit dari timur ke barat menjadi barat ke timur. wallahualam. segalanya atas kehendak Allah s.w.t .

"jadilah, maka jadilah sesuatu itu"
(surah yasin: 82)

Wassalam

No comments: